Home / Kobar

Jumat, 6 Oktober 2017 - 17:23 WIB

Kepsek SMKN 2 Kumai Bantah Minta Uang Insentif GTT

PANGKALAN BUN, Kaltengekspres.com -Permasalahan antara guru tidak tetap (GTT) dengan Kepala Sekolah (Kepsek) SMK Negeri 2 Kumai Susiawantie akhirnya bergulir sampai ke Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kabupaten Kobar. Kepala Disdikbud Kobar Aida Lailawaty langsung memanggil Kepsek bersangkutan pada Kamis (5/10/2017) sore. 
Dihadapan Kepala Disdikbud Kobar ini Susiewantie mengatakan, setelah kejadian ini dirinya bakal mengurangi gaji para guru honorer dari sekolah setempat.

“Jika biasanya per bulan mereka mendapatkan honor sebesar Rp1 juta. Namun nantinya akan dikurangi menjadi Rp600 ribu. Ini dilakukan setelah para GTT tersebut memperoleh insentif dari Pemprov Kalteng,” ujar Susiawantie.

Menurutnya langkah ini terpaksa dilakukan lantaran sekolah kesulitan membayar gaji guru honorer. Kendati demikian ia membantah jika dituding meminta kembali sebagian dana insentif untuk mengganti gaji yang telah diberikan pada anak buahnya itu.

Baca Juga :  Pemkab Katingan Sumbang 12 Ekor Sapi Kurban ke Empat Kecamatan

“Tidak benar itu. Memang ada rekaman percakapan kami saat membahas hal itu. Entah lagi kalau saya terbawa emosi. Maunya yang saya potong itu sekarang sampai Desember. Sayang dari Januari itu biarkan. Kalau kalian mau memberikan saya, saya bilang enggak masalah karena untuk honor wali kelasnya,”paparnya.

Dikataknya, bahwa kejadian tersebut hanya misskomunikasi antara guru tersebut dengan pihaknya. Lantaran para guru ini tela mendengar pihak sekolah suda tak bisa lagi menggaji mereka Rp1 juta. Bahkan kata dia, untuk menggaji sebanyak 14 orang honorer di sekolah setempat, sekolah terpaksa berutang pada pihak lain.

Baca Juga :  Peringati Hari Ibu, GOW Kotim Outbound di Lapas Sampit

Hal ini terjadi saat kewenangan pengelolaan SMA/SMK dialihkan ke Pemerintah Provinsi. Sehingga pihaknya tak lagi mendapatkan dana dari pemerintah kabupaten.

“Utang sekolah saat ini sudah mencapai Rp40 juta. Kami berharap bisa membayar utang dari iuran Komite Sekolah atau dana Program Indonesia Pintar cair. Namun Iuran komite tersendat lantaran masyarakat pesisir tempat sekolah itu berada mayoritas berprofesi nelayan dan kini tengah kesulitan ekonomi akibat musim pancaroba,”tandasnya. (hm)

Share :

Baca Juga

Kobar

Berduaan di Kamar Hotel, Janda Paruh Baya Digerebek Satpol PP

Kobar

Embat Uang Arisan Ratusan Juta, IRT Diringkus Polisi

Kobar

Ajaib, Bangunan Hangus Terbakar, Kitab Suci Al-Quran Tetap Utuh

Kobar

Korsleting Listrik, Toko Kelontong dan Bengkel Terbakar

Kobar

Bulan Ini Gubernur Kalteng Melamar Yulistra Ivo

Kobar

Curi Ponsel Warga Mendawai, Pria Baboal Baboti Diringkus Polisi Saat Pulang Kampung

Kobar

Ratusan Peserta Meriahkan Pawai Nasi Adab

Kobar

PLN Survei Pembangunan Tower SUTT di Sukamara
error: Content is protected !!