Home / Kobar

Rabu, 11 Mei 2022 - 17:43 WIB

Lanal Banjarmasin Tangkap Kapal CPO Tak Berizin 

PANGKALAN BUN, KaltengEkspres.com – Lanal Banjarmasin melakukan proses pemeriksaan dan penyelidikan terhadap kapal TB. Royal TB Tiga/TK Royal 3 bermuatan Crude Palm Oil (CPO) sebanyak 2.817.870 Kg.

Kapal tersebut merupakan hasil tangkapan KRI Singa – 651 diperairan teluk Kumai pada koordinat 03° 06″ 30 LS – 111° 38″ 30 BT. Kapal tersebut ditangkap diduga kuat melakukan pelanggaran pelayaran.

Selama pemeriksaan dan pendalaman terhadap ABK, muatan dan dokumen – dokumen kapal maupun muatan, didapat kekurangan berupa kelengkapan dokumen kapal yaitu tidak memiliki sertifikat keselamatan, tidak memiliki sertifikat anti teritib, dan tidak memiliki surat izin bongkar muat barang berbahaya, sertifikat manajemen keselamatan, serta sertifikat dasar kecakapan di laut salah satu ABK sudah Expired dan AIS (Automatic Identification System) kapal tidak berfungsi.

Dari beberapa kesalahan tersebut berupa kesalahan administrasi dan merupakan kewenangan KSOP (Kantor Syahbandar Otoritas Pelabuhan) termasuk dalam penjatuhan sanksinya.

Baca Juga :  Pindah Tugas, Kapolres Kobar Pamit ke Tokoh Masyarakat

Selanjutnya, kapal tersebut dilakukan serah terima di Kantor KSOP kelas IV Kumai Kabupaten Kobar Kalteng sekaligus pelimpahan barang bukti dan penandatanganan berita acara dari Lanal Banjarmasin kepada KSOP yaitu berkas perkara kapal dan muatan TB. Royal TB 3/TK. Royal 3 serta dokumen dan jumlah ABK 14 orang dan dilanjutkan serah terima berupa barang bukti berupa kapal dan muatan TB. Royal TB 3/TK. Royal 3 didermaga.

Kegiatan penyerahan tersebut dihadiri oleh Kepala Urusan Hukum Laut (Kaurkumla) Lanal Banjarmasin Kapten Laut (P) Ahmad Fauzi S.H., Danposal (Komandan Pos TNI AL) Kumai Letda Laut (P) Rio Kusuma, Plt. KSOP Kumai Bpk. Timbul Sinurat, penyidik KSOP Kumai Bpk. David Manik, agen pelayaran PT. Bahtera Setia Bpk. Helmi dan owner PT. Alam Raya Bpk. Dadang Iskandar.

Danlanal Banjarmasin Kolonel Laut (P) Herbiyantoko, M.Tr. Hanla mengatakan, Lanal Banjarmasin akan terus meningkatkan pengamanan dan pengawasan di wilayah kerjanya yang mencakup perairan Kalsel dan Kalteng dengan memanfaatkan sarana dan prasara dan akan menindak tegas terhadap kapal-kapal yang melaksanakan giat illegal, khususnya bagi kapal pengangkut CPO supaya tidak diekspor ke luar negeri. Hal tersebut sesuai instruksi langsung Presiden RI. Ir. Joko Widodo.

Baca Juga :  Pembunuh Darsita Diringkus di Bandara Iskandar Pangkalan Bun

“Telah kita ketahui bersama bahwa pemerintah melarang ekspor CPO dan turunannya berdasarkan Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No. 22/2022 pada tanggal 28 April 2022 tentang larangan sementara yaitu Ekspor Crude Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Olein dan Used Cooking Oil,” jelas Danlanal. (yr)

Disclaimer: Artikel ini di produksi oleh kaltengekspres.com. Semua publikasi berita yang diterbitkan media Kalteng Ekspres.com, merupakan tanggung jawab penanggung jawab redaksi.

Share :

Baca Juga

Kobar

Puluhan Pelajar Kobar Diberi Seminar Bahaya Merokok

Kobar

Tim Rescue BKSDA Evakuasi Dua Ekor Orangutan Liar

Kobar

BRAK!! Dua Pengendara Sepeda Motor Terkapar, Satu Masuk IGD

Kobar

Pemkab Kobar Usul Pembangunan SMK Perikanan dan Pariwisata

Kobar

Iptu Triyono Raharja Jabat Kasatnarkoba Polres Kobar

Kobar

Diumpan Pesanan, Bandar Sabu Ini Berhasil Dibekuk Polisi

Kobar

7 Rumah Warga Keraya Dihantam Ombak

Kobar

Ratusan Ular Melilit Tiang PLN di Kobar