Home / Hukum Kriminal / Kobar

Senin, 30 Maret 2020 - 17:46 WIB

Oknum Wartawan Gadungan DPO Dijerat UU ITE

Oknum wartawan gadungan saat diperiksa di Polres Kobar, Senin (30/3/2020). Foto : yus

Oknum wartawan gadungan saat diperiksa di Polres Kobar, Senin (30/3/2020). Foto : yus

PANGKALAN BUN, KaltengEkspres.com – Profesi wartawan kembali tercoreng oleh ulah Iyan Ranjau. Oknum wartawan online diringkus anggota Reskrim Polres Kobar dan harus meringkuk di balik jeruji besi. Selama ini ia dinilai membuat resah sejumlah perusahan dan warga Pangkalan Bun, atas tulisannya di media sosial (medsos) Facebook (FB) dan sebuah blog.

Tersangka Iyan Ranjau saat dikonfirmasi wartawan terkait tudingan bahwa PT KPC memproduksi BOM, dia bersikukuh bahwa apa yang ditulisnya adalah benar. Namun, ia mengaku tak punya data otentik terkait opininya tersebut, yang ditulisnya berdasarkan opini. “Ya saya kan menunggu 2 x 24 jam untuk pihak perusahaan menjawab pertanyaan saya,” ucap Iyan.

Tapi karena tidak dijawab terkait operasioanal perusahan. Akhirnya saya tulis apa adanya bahwa perusahaan itu telah membuat Bom dan memproduksi narkoba, dengan nada tanpa merasa bersalah telah mencemarkan nama baik perusahaan.

Kapolres Kotawaringin Barat AKBP E Dharma Bahagia Ginting, dalam jumpa pers  mengakatan, tersangka adalah Muhammad Aliyanto (41) alias Iyan Ranjau, warga Kabupaten Ketapang, Kalbar. Ia dijerat UU RI nomor 11 tahun 2008 tentang ITE, lantaran memposting di Facebook dengan akun @Iyan Ranjau pada 9 Febuari 2020 pukul 03.21 WIB yang mengatakan PT Kapuas Prima Coal (KPC) telah membuat bom dan mengatakan perusahaan PKI.

Baca Juga :  DPRD Kobar Dorong Kenaikan Harga Tiket Pesawat Dikaji Ulang

“Pelaku memposting di akun Facebooknya @Iyan Ranjau, dengan tulisan Pabrik Pengolahan Biji Besi di Desa Bumiharjo Pangkalan Bun, Kobar tertutup dan Disinyalir pabrik buat Bom,” ujar Kapolres Kobar AKBP Dharma Ginting didampingi Kasat Reskrim AKP Tri Wibowo saat ekspose perkara di halaman Mapolres Kobar, Senin (30/3/2020).

Kapolres menjelaskan, pada saat pemeriksaan, tersangka mengaku sebagai seorang wartawan. Terkait maksud dan tujuan pelaku membuat postingan tersebut sebagai pengembangan berita. “Ngakunya wartawan, saat diperiksa penyidik,” kata Kapolres

Tersangka berhasil dibekuk anggota Jatanras Polres Kobar pada pekan lalu di tempat persembunyianya di Kabupaten Ketapang Kalbar. “Saat ditangkap, pelaku mencoba melarikan diri dan terpaksa dilakukan upaya represif oleh petugas Jatanras,” tambah Kasat Reskrim Polres Kobar AKP Tri Wibowo kepada wartawan.

Baca Juga :  Pengendara Knalpot Racing Diciduk Polisi

Tri menambahkan, setelah dilakukan penelusuran, ternyata Iyan Ranjau ini juga buronan atau DPO Polres Ketapang Kalbar dalam kasus serupa yakni pencemaran nama baik.

“Setelah kita koordinasi ke Polres Ketapang, Kalbar Iyan Ranjau ini juga DPO Polres setempat sejak 2019. Kasusnya sama juga. Setelah DPO di Ketapang, dia kabur ke Pangkalan Bun dengan kelakuan yang sama. Karena dia ini aslinya memang Pangkalan Bun tapi punya dua istri di Ketapang Kalbar,” terangnya.

Atas kasus ini, pelaku dijerat dengan UU ITE, pasal 45A ayat 2 jo pasal 28 ayat 2.  Dengan ancaman pidana paling lama 6 (enam) tahun. Atau denda paling banyak Rp1 miliar. (yus)

Share :

Baca Juga

Kobar

Geger, Wanita Berusia 54 Tahun Ditemukan Tewas di Barak

Kobar

Pemkab Kobar Sediakan Tempat Cuci Tangan di 34 Titik

Kobar

Tiga Hektar Lahan Warga di Kumai Diamuk Jago Merah

Kobar

Operasi Yustisi Sasar 20 Bangunan Walet Wajib Bayar Pajak

Kobar

Wisata Bugam Raya Masih Ditutup

Kobar

Empat Calo Vaksin Dibekuk Polisi

Kobar

Tertindih Pupuk, Buruh Pelabuhan Kumai Nyaris Tewas

Kobar

Prajurit dan PNS Kodim 1014/Pbn Mendapatkan Bingkisan Lebaran Kasad dan THR Satuan