Home / DPRD Provinsi Kalteng / Kobar

Rabu, 7 Juli 2021 - 14:16 WIB

Dewan Minta Penanganan Covid-19 Lebih Serius 

Wakil Ketua DPRD Kalteng Abdul Razak.

Wakil Ketua DPRD Kalteng Abdul Razak.

PALANGKA RAYA, KaltengEkspres.com – Wakil Ketua I DPRD Kalimantan Tengah (Kalteng), Abdul Razak mengingatkan sekaligus meminta pemerintah provinsi (Pemprov), agar lebih serius dan memperkuat berbagai upaya penanganan dampak dari pandemi covid-19, khususnya berkaitan dengan menekan penyebarannya.

Sekalipun capaian kinerja pemprov sudah sangat baik, namun sekarang ini ada tugas berat yang harus lebih disikapi secara serius.

“Yang jelas, dengan mencermati kondisi saat ini, maka pemprov masih punya tugas berat, yakni bagaimana memerhatikan dan mengoptimalakn penanganan covid-19,” katanya, Rabu (7/7/21).

Ia menjelaskan, dalam situasi kenaikan kasus penularan covid-19 saat ini, pemprov bersama kabupaten/kota harus lebih fokus terhadap penanganan covid-19. Adapun yang bisa dan perlu dilakukan yakni, mempercepat vaksinasi, penanganan kesehatan, hingga peningkatan sarana dan prasarana fasilitas kesehatan.

Baca Juga :  Sidang Lanjutan ASN Diwarnai Pengusiran Petugas Polisi

Di samping pemulihan ekonomi yang memang tetap menjadi bagian penting, namun penanganan dampak dari pandemi covid-19 tetap harus menjadi yang paling utama. jika dipersentasikan, 70 persen fokus penanganan covid-19 dan 30 persen program pemulihan ekonomi.

“Saya yakin, semuanya pasti menginginkan penanganan COVID-19 berjalan beriringan dengan pemulihan ekonomi. Tapi kalau menurut saya, jika penanganan hanya 50 persen, pandemi COVID-19 ini sulit selesai. Itulah kenapa saya lebih menyarankan 70 persen penanganan,” ucapnya.

Baca Juga :  Bus Damri Jurusan Pangkut Terguling 

Politisi senior Partai Golkar ini mengakui, saat ini pemerintah, baik pusat maupun daerah, sedang dilematis dalam menghadapi pandemi covid-19, apakah mengutamakan penanganan atau pemulihan ekonomi. Hanya, apabila dikaitkan dengan dampak-dampak kesehatan dan sosial, maka penanganan covid-19 tetap harus diprioritaskan. Sebab, jika aspek penanganan diprioritaskan, maka secara langsung memberi dampak baik bagi sektor lainnnya.

“Maaf saja, sampai saat ini belum pernah mendengar orang mati kelaparan. Tapi kalau mati karena sakit akibat covid-19, sudah banyak sampai saat ini. Itulah kenapa penanganan lebih baik diprioritaskan daripada pemulihan ekonomi,” pungkasnya. (Ra)

Share :

Baca Juga

Kobar

Warga Desa Penyombaan Siapkan 100 Ha Lahan Kebun Kopi

Kobar

Bupati Kobar Dukung Sugianto Dua Priode

Kobar

Siapkan Atlet Billiar Melalui Kejuaraan Lokal

Kobar

Pendaftar CPNS Kobar Tembus 1.000 Orang

Kobar

Loka POM Kobar Sita Ribuan Kosmetik Illegal Senilai Rp72 juta

Kobar

Hilang Kendali, Truk Elpiji Hantam Tiang listrik dan Pembatas Jalan

Kobar

Jelang Natal dan Tahun Baru, Pengamanan Pelabuhan Ditingkatkan

Kobar

Ratusan Pelayat Hadiri Pemakaman Almarhum H Sabran