Home / Daerah

Kamis, 26 Oktober 2023 - 10:05 WIB

Pemprov Kalteng Evaluasi Pengelolaan Keuangan Desa

Wakil Gubernur Kalteng H. Edy Pratowo saat membuka Workshop Regional Evaluasi Pengelolaan Keuangan di Aula Bappedalitbang Kalteng, Kamis (26/10). (FOTO:IST)

Wakil Gubernur Kalteng H. Edy Pratowo saat membuka Workshop Regional Evaluasi Pengelolaan Keuangan di Aula Bappedalitbang Kalteng, Kamis (26/10). (FOTO:IST)

PALANGKA RAYA, KaltengEkspres.com – Wakil Gubernur (Wagub) Kalteng H. Edy Pratowo membuka Workshop Regional Evaluasi Pengelolaan Keuangan dan Pembangunan Desa di Aula Bappedalitbang Kalteng, Kamis (26/10/2023).

Edy Pratowo dalam sambutannya mengatakan, diperlukan upaya masif untuk dapat menularkan berbagai inovasi dari desa-desa yang maju ke desa-desa yang masih berkembang.

“Sehubungan dengan hal tersebut, Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah bukan hanya sekedar menjalankan amanat Undang-Undang Desa, tetapi juga mendorong dan mengawal pembangunan di desa untuk mewujudkan desa yang berkembang dan mandiri, sehingga Pemerintahan Desa dapat mengelola sumber daya yang dimiliki menjadi lebih baik untuk kemakmuran masyarakat di desa,”ujarnya.

Baca Juga :  Putus Mata Rantai, Dinkes Tes HIV/AIDS Ibu Hamil

Edy menekankan, kegiatan peningkatan kapasitas aparatur desa dilakukan dalam rangka untuk meningkatkan kemampuan mengorganisir sumber daya Desa, membangun kesadaran kritis warga masyarakat Desa, memperkuat lembaga-lembaga Desa, dan memperkuat musyawarah Desa.

“KegiatanĀ workshop ini sebagai upaya membina desa untuk pengelolaan keuangan Desa, yang berhubungan dengan perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, penatausahaan dan pelaporan keuangan bagi Desa,” ucap Edy.

Dijelaskannya, bahwa di tahun 2023 ini, ada 1.432 Desa di Provinsi Kalteng menerima Dana Desa dengan total sebesar Rp1,216 triliun lebih yang disalurkan secara bertahap yaitu Tahap I 40%, Tahap II 40% dan Tahap III 20%.

“Sehubungan dengan hal tersebut, ada beberapa aturan yang harus diketahui dan dilaksanakan oleh kita bersama, baik sebagai instansi pendamping, pembina, pengawas, terutama kepada Desa sebagai pengguna dana tersebut sehingga transparansi dan akuntabilitas dapat diwujudkan,” ungkap Wagub.

Baca Juga :  Sistem Minapadi Mulai Dikembangkan di Delang

Sementara itu, Korwa Bidang Akuntabilitas Pemerintah Daerah, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan Dwito Santoso mengatakan, dalam laporannya, workshop ini bertujuan untuk meningkatkan tata kerja pegawai Pemerintah Daerah dan Perangkat Desa dalam mengelola Dana Desa sesuai yang ditetapkan di tahun 2023.

Selain itu, mendorong penggunaan Dana Desa lebih transparan dan akuntabel serta memperoleh informasi mengenai pengelolaan Dana Desa dan pengamatan hasil pembangunan Desa. (asro)

Share :

Baca Juga

Kobar

Pencuri Sawit Ditemukan Tewas di Areal PT GSYM

Kobar

3 Jasad Penambang Tradisional Dimakamkan Satu Liang

Kobar

Permintaan Peti Jenazah di Kobar MeningkatĀ 

Seruyan

Rp18 Miliar Untuk Beli Beras Warga Seruyan Terdampak Covid-19

Katingan

12 Personel Polres Katingan Raih Penghargaan

Barito

Satgas TMMD Kodim 1012/BTK Tidak Pernah Mengenal Menyerah

Kotim

Tragis, IRT di Kota Besi Nekat Gantung Diri

Katingan

Dua Anggota Polres Katingan Dipecat