Home / Lintas Kalimantan / Metro Palangka Raya

Selasa, 6 Desember 2022 - 10:05 WIB

IKM Binaan PLN di Kampung Purun Serap Pengrajin Lokal

Sejumlah ibu-ibu yang merupakan pengrajin nyaman lokal sedang membuat anyaman dari bahan purun, dari hasil binaan IKM PLN Banjarbaru Kalsel, Selasa (6/12). (Foto : IST PLN).

Sejumlah ibu-ibu yang merupakan pengrajin nyaman lokal sedang membuat anyaman dari bahan purun, dari hasil binaan IKM PLN Banjarbaru Kalsel, Selasa (6/12). (Foto : IST PLN).

BANJARBARU, KaltengEkspres.com – PLN melalui program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) terus mendorong prinsip Enviroment, Sustainability and Governance (ESG) di mana salah satu tujuannya adalah peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat yang dalam hal ini dilakukan PLN melalui pembinaan berkelanjutan.

Pembinaan berkelanjutan merupakan salah satu program PLN Peduli yang diharapkan berdampak signifikan terhadap kemajuan Industri Kecil Menengah (IKM), sehingga dapat menyerap tenaga kerja atau pengrajin lokal disekitar lokasi IKM.

Kampung Purun di Kelurahan Palam, Banjarbaru, Kalimantan Selatan dikenal memiliki sumber daya bahan baku purun yang melimpah, sehingga dibutuhkan pemanfaatan yang tepat sasaran untuk diolah menjadi barang bernilai.

Salah satu Ketua Pengrajin Kampung Purun Al Firdaus, Siti Mariana mengatakan, dulu pemanfaatan purun ditempatnya tidak maksimal dan dilakukan perorangan.

Ibu-ibu pengrajin anyaman lokal saat membuat anyaman di IKM binaan PLN, Selasa (6/12). (Foto : IST PLN)

“Dulu purun disini hanya dibuat untuk membuat tikar purun dan musiman saja, yaitu pada saat musim panen tiba, dan belum ada kelompok-kelompok pengrajin”, ujarnya.

Berkesinambungan sejak tahun 2019, program TJSL ini tak hanya pengadaan peralatan, tetapi juga memfasilitasi warga kampung purun untuk menggali kreativitasnya melalui pelatihan-pelatihan yang diselenggarakan bekerja sama dengan Pemerintah Kota melalui Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT) Kota Banjarbaru.

Baca Juga :  Diduga OD, Seorang Wanita Ditemukan Tergeletak dengan Mulut Berbusa

Program ini berdampak positif bagi warga sekitar kampung purun, saat ini hampir setiap rumah ditemui pengrajin purun baik laki-laki maupun perempuan. Ada yang berprofesi sebagai pencari bahan baku purun didanau, dan ada juga yang membuka jasa “menutuk purun” atau memipihkan purun sehingga siap diolah menjadi anyaman.

Salah satu kelompok pengrajin Kampung Purun Al Firdaus, pada awal beroperasi hanya beranggotakan 16 orang pengrajin, namun setelah adanya binaan dari PLN bersama Pemerintah Daerah saat ini anggota kelompok Al Firdaus mencapai 45 orang baik pengrajin maupun pencari bahan baku.

Baca Juga :  Gagal Beraksi, Pencuri Nyaris Diamuk Massa Warga 

Meskipun pandemi Covid-19 yang menghantam pada 2020 berefek domino, sehingga mengakibatkan omset penjualan diKampung Purun terjun bebas, namun tidak ada pemutusan hubungan kerja (PHK) di kelompok pengrajinnya.

Dengan bimbingan berkelanjutan, para pengrajin purun tetap melakukan proses produksi sesuai kebutuhan pasar saat pandemi, yaitu pembuatan masker. Hasilnya, penjualan mulai bergeliat dan perekonomian di kampung purun kembali terangkat.

Keberhasilan dan konsistensi ini tentu saja membahagiakan bagi semua pihak yang terlibat, termasuk dari PLN. Hal ini diungkapkan oleh General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah, Muhammad Joharifin.

“Kami bersyukur atas keberlanjutan Program PLN Peduli diKampung Purun, tentunya kami berharap IKM ini semakin berkembang dan bisa menyerap lebih banyak lagi tenaga kerja terutama yang berada dikawasannya, sehingga secara ekonomi bisa meningkat, dan kesejahteraan masyarakat juga meningkat,“ ungkap Joharifin. (adv)

Share :

Baca Juga

Metro Palangka Raya

Komdis Asprov PSSI Rekomendasi Sukamara Didiskualifikasi

Metro Palangka Raya

KPIP Kalteng dan PWI Jalin Kerjasama

Metro Palangka Raya

Tak Membuahkan Hasil, Pencarian Siswa Tenggelam Dihentikan 

Lintas Kalimantan

H Difriadi Kunjungi Pimpinan Majelis Taklim Sabilal Muhtadin di Haruyan

Metro Palangka Raya

Mulai 11 Mei, Palangka Raya Resmi Berlakukan PSBB

Metro Palangka Raya

Setahun, BNNP Kalteng Berhasil Amankan 7,8 Kilogram Sabu

Metro Palangka Raya

Rektor UPR Buka Seminar Nasional Pengelolaan DAS dan Lahan Gambut

DPRD Kota

Waspadai Virus Varian Delta