Home / Kobar

Minggu, 5 Juni 2022 - 20:33 WIB

Oknum Guru Dilaporkan Keluarga Siswa ke Polisi

Ilustrasi net.

Ilustrasi net.

PANGKALAN BUN, KaltengEkspres.com – Kasus penamparan guru terhadap siswa memasuki babak baru. Hingga saat ini proses mediasi terhadap perbuatan kekerasan terhadap siswa menjadi perhatian serius.

Walaupun sudah dilakukan mediasi antara orang tua siswa dan oknum guru. Namun, perbuatan kekerasan oknum guru SMKN 2 Pangkalan Bun terhadap siswanya belum juga usai.

Hal ini karena pihak keluarga siswa tidak terima dengan perbuatan oknum guru tersebut dan memilih melaporkan ke Polres Kobar.

Ahmad Subandi keluarga korban mengatakan, setelah kasus pemukulan yang terjadi dan viral dimana-mana ini berlanjut. Pihak keluarga pun terpaksa melaporkan kasus tersebut ke jalur hukum.

Hal ini berawal terkait itikad dari guru maupun pihak sekolah.

Sehari setelah kasus pemukulan itu, orang tua dipanggil beserta anaknya yang jadi korban ke sekolah untuk berdamai, cara tersebut dinilai tidak pas.

“Mestinya pihak guru yang melakukan pemukulan bersama sekolah ini datang secara baik-baik dan minta maaf dulu. Karena tindakan pemukulan itu tidak dibenarkan, apalagi sampai viral,” kata Subandi.

Baca Juga :  Pemkab Kobar Genjot Jalan Penghubung Pangkalan Banteng-Kumai Seberang

Karena yang memukul ini guru namun keluarga anak yang diminta ke sekolah. Sehingga keluarga yang dipukul memutuskan untuk tidak datang ke sekokah jika etika pemanggilan seperti itu. Kemudian pihak sekolah menghubungi kembali dan berniat untuk datang ke keluarga pada Kamis malam, namun tiba-tiba dibatalkan.

Kemudian pada Jumat (3/6) ada pertemuan dengan Dinas Pendidikan Provinsi yang turun tangan langsung bersama Komisi Perlindungan Anak dari Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (BP3APPKB) Kobar.

“Disana juga ada pihak sekolah beserta empat anak yang ikut di jejer depan sekolah. Sementara dari sekolah tidak ada menghubungi si anak yang di pukul maupun keluarganya. Maka terpaksa pada jumat pagi keluarga korban membuat laporan polisi,” ujarnya.

“Sehingga keluarga melakukan visum karena pipinya anak yang dipukul guru nya ini bengkak dan memutuskan untuk mengadukan ke polisi saja. Kami mengapresiasi kepolisian yang bergerak cepat merespon kasus ini. Termasuk melakukan peneriksaan pada si anak tersebut dan dilanjutkan kepada gurunya,” ucapnya.

Baca Juga :  Preman Pasar Indra Sari Diringkus Polisi

Sementara itu Kapolres Kobar AKBP Bayu Wicaksono, saat dikonfirmasi mengakui, adanya  laporan dari pihak keluarga siswa ke Mapolres Kobar.

“Saat ini, anggota yang menanganinya sudah melakukan pemeriksaan baik kepada murid dan gurunya. Kita lihat saja perkembangannya baik dari kepolisian maupun keluarga dari kedua belah pihak. Sehingga diharapkan semuanya sama-sama enak,”ujarnya.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Kalimantan Tengah Ahmad Syaifudi menjelaskan pihaknya langsung turun tangan menyikapi masalah tersebut.

Termasuk pihaknya menyaksikan terkait persoalan diselesaikan dengan kekeluargaan.

Meski saat itu terdapat empat siswa dan juga keluarganya. Sedangkan yang jadi korban ini tidak datang karena alasanya sakit. Hasil kesepakatan damai inilah yang di serah ke Kepolisian.

“Meski begutu, kami telah mengambil tindakan tegas. Bahwa oknum guru yang melakukan pemukulan tersebut untuk sementara kita rumahkan,” bebernya. (yr)

Share :

Baca Juga

Kobar

Wabup Kobar Cek Puskesmas Pastikan Penanganan Covid-19

Kobar

Petugas Damkar Evakuasi Kukang Masuk Rumah Warga

Kobar

Simpan Sabu, Dua Warga Kobar Diringkus Polisi

Kobar

Ricuh! Puluhan Penonton Jotos Pemain Sepak Bola

Kobar

Korban Luka Bakar Ledakan Tongkang Meninggal

Kobar

Kantongi Izin Seruyan,Tambang Galena Ini Diduga Nekat Beroperasi di Wilayah Kobar

Kobar

Napak Tilas Sejarah, 20 Anggota Korpaskhas Lakukan Penerjunan di Desa Sambi

Kobar

Dewan Dorong Pemkab Kobar Usut Dalang Penyimpangan Gas Elpiji 3 Kg