Home / Budaya/Wisata / Kobar / Travel

Minggu, 8 Maret 2020 - 20:56 WIB

Pengunjung TNTP Mulai Sepi, Imbas Virus Corona

Taman Nasional Tanjung Puting (TNTP) merupakan kawasan wisata yang mulai terdampak akibat merebaknya kasus virus Corona. Foto : Yusbob

Taman Nasional Tanjung Puting (TNTP) merupakan kawasan wisata yang mulai terdampak akibat merebaknya kasus virus Corona. Foto : Yusbob

Pangkalan Bun, Kalteng Ekspres.com – Mulai berkurangnya pengunjung Taman Nasional Tanjung Puting (TNTP), di Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), diperkirakan ┬áimbas wabah virus corona beberapa bulan terakhir.

Wisatawan dari sejumlah negara di Asia dan Eropa dilaporkan telah membatalkan atau menjadwalkan ulang kunjungan mereka ke ibu kota orang utan dunia di TNTP.

Akibatnya, dampak dengan dibatalkannya jadwal wisata turis mancanegara tersebut berdampak juga pada agen tour travel wisata di Kabupaten Kobar harus mengeluh.

Pemilik Biro Perjalanan Wisata Borneo Hijau Persada Tour and Travel, Ahmad Yani mengungkapkan, dalam kurun waktu satu bulan ini, sejumlah reservasi telah dibatalkan oleh wisatawan mancanegara untuk berkunjung ke TNTP.

Baca Juga :  Sebelas Bulan, 59 Kasus Narkoba Ditangani Polres Kobar

Untuk bulan Maret 2020 ini, lanjut Yani, sedikitnya ada 15 reservasi yang telah dibatalkan. “Mereka khawatir, karena wisatawan mancanegara harus transit di Asia terlebih dahulu sebelum ke tempat tujuan,” tandasnya.

Dampaknya mulai dirasakan sejak Desember 2019, bahkan sejumlah jadwal hingga bulan Juni 2020 sudah terkonfirmasi batal.

“Kita betul-betul merasakan dampaknya karena TNTP adalah pasar eropa, berbeda daerah lain, masih dengan pasar domestik masih bisa jalan,” bebernya.
Yani mengatakan, rata-rata wisatawan yang telah membatalkan perjalanan wisatanya ke TNTP didominasi dari Eropa dan Australia. Negara terbanyak dari Spanyol. Dampak wabah virus corona ini tidak hanya berdampak pada daerah, namun juga biro wisata secara nasional.

Baca Juga :  Polisi Buru Pelaku Penabrak Lari Pengendara Motor Asal Seruyan

Para wisatawan yang datang dari Eropa dan Australia, dari bandara masuk Jakarta atau di Bali sudah dicegah, namun untuk ke Kobar tetap pengawasan dan pencegahan. Untuk Kobar sendiri belum perlu pembatasan kunjungan karena tidak dibatasi pun, angka kunjungan sudah menurun sangat drastis sejak virus corona ini mewabah.

“Intinya semua kena dampak dari Corona terhadap kegiatan wisata di Taman Nasional Tanjung Puting,” pungkasnya. (yusbob)

Share :

Baca Juga

Kobar

Satpolair Pantau Lomba Kelotok Hias

Kobar

Tragis.. Siswa SMK Tewas Gantung Diri

Kobar

Asik Bertransaksi Zenith, Dua Warga Pembuang Hulu Dibekuk Polisi

Kobar

Operasi Hunting Satlantas Bidik Kendaraan Knalpot Bising

Kobar

Keroyok Temannya, Tiga Pemuda Desa Keraya Ditangkap Polisi

Kobar

LKP ENTER Raih Penghargaan Pendidikan Nonformal

Kobar

Empat ASN Ditahan Polda Kalteng, Pemkab Kobar Upayakan Pembelaan

Kobar

Bejat! Petani Ini Tega Perkosa Anak Tirinya
error: Content is protected !!